Debat Soal Sawit: Prabowo Utamakan Petani, Jokowi Libatkan 16Juta Petani

AGEN POKER TERPERCAYA

Debat Soal Sawit: Prabowo Utamakan Petani, Jokowi Libatkan 16Juta Petani – Perkebunan sawit menjadi salah satu topik yang dibahas dalam debat kedua capres, Minggu (17/2). Panelis mempertanyakan bagaimana komitmen capres memperbaiki tata kelola sawit agar target bio diesel tercapai.

Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto mendapatkan giliran menjawab. Dia mengatakan, kelapa sawit merupakan komoditas penting.

“Kita dapat menggunakan kelapa sawit untuk biodiesel dan biofuel. Saya sudah bicara dengan para ahli, pakar, pelaku, pengusaha, mereka sudah melaksanakan. Tapi Brasil sudah B90, saya bukan pesimis pak, saya sangat optimis, kita mampu swasembada di bidang energi,” jelas Prabowo.

“Kelapa Sawit akan menjanjikan, kita manfaatkan semua produk kelapa sawit untuk jadi biofuel biodiesel ini bisa meningkatkan pendapatan petani yang sekarang lagi jatuh,” kata Prabowo.

Prabowo menjamin akan konsekuen meningkatkan kesejahteraan petani kelapa sawit. Prabowo menjanjikan, pola perkebunan sawit tidak lagi 80 persen plasma dan 20 persen untuk inti.

“Tapi lebih berani kaya Malaysia, kita tingkatkan plasma lebih banyak sehingga rakyat memiliki hak kerja keras mereka,” terang Prabowo.

“Kita bisa cari jalan, yang penting pertama kita bisa manfaatkan kelapa sawit menjadi tambahan bahan bakar kita. Karena kita dalam waktu dekat jadi net importir bahan bakar minyak,” tambah Prabowo.

Mendengar komitmen Prabowo tersebut, Jokowi pun menekankan, pemerintahannya sudah melakukan yang terbaik untuk komoditas kelapa sawit.

Jokowi menjelaskan, produksi sawit sudah 46 juta ton per tahun. Jokowi juga menambahkan, perkebunan sawit juga telah melibatkan 16 juta petani.

“Jumlah sangat banyak dan Pak Prabowo juga mesti tahu, kita telah memulai B20 dan sudah berproduksi 98 persen, dari yang sudah kita harapkan B20 sudah rampung, kita menuju B100. Sehingga kita harapkan 30 persen dari total produksi kelapa sawit masuk biofuel, plan sudah rijit, ini yang sedang kita kerjakan, kita tidak tergantung minyak impor Pak Prabowo,” jawab Jokowi.

Prabowo kembali diberikan kesempatan untuk memperdalam dan menanggapi apa yang disampaikan Jokowi. Prabowo kembali mengapresiasi sikap pemerintah Jokowi yang dianggap sudah berprestasi. Tapi, dia merasa punya kewajiban mengkoreksi pemerintah.

“Kita mengakui memang Pak Jokowi telah melakukan hal positif di bidang itu, saya mengakui kalau berbuat baik, tapi kita perlu koreksi kalau kekurangan. Jadi sekali lagi kami mendukung, anda tanya kepada saya strategi kami saya jawab akan menggenjot kelapa sawit, tidak cuma kelapa sawit, tapi Aren, cassava, bahkan etanol dari gula, semua kita gunakan untuk kita tidak mengimpor bahan energi dari luar negeri,” tutup Prabowo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *