Kubu Prabowo: ‘Perang Total’ Tanda Kubu Jokowi Dalam Keadaan Tertekan

Kubu Prabowo: ‘Perang Total’ Tanda Kubu Jokowi Dalam Keadaan Tertekan – Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Ferdinand Hutahaean menilai, istilah ‘perang total’ yang disampaikan Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Marif Amin, Moeldoko menunjukkan kubu petahana dalam kondisi tertekan.

“Pernyataan perang total itu merupakan bentuk pernyataan dari pihak yang sadar dirinya kalah dan tertekan. Pilihan satu satunya adalah perang total hingga mati karena jalan mundur tidak ada,” kata Ferdinand di Jakarta, Rabu (27/2).

Dia mengartikan istilah ‘perang total’ Moledoko menunjukan kubu Jokowi-Ma’ruf bakal akan mengupayakan segala cara demi meraih kemenangan. Namun, Ferdinand menganggap usaha itu akan gagal.

Menghalalkan segala cara yang penting bisa keluar dari kekalahan. Upaya terakhir menyelematkan diri meski kita tahu itu tidak akan berhasil,” tegasnya.

Politikus Demokrat juga berpendapat, pernyataan Moeldoko tersebut bermuatan provokatif yang malah membuat masyarakat bawah berkonflik. “Dampak dari pernyataan ini bisa membuat gesekan dan konflik dibawah akan semakin besar potensinya terjadi,” tegas dia.

Di sisi lain, Ferdinand mempertanyakan posisi Moeldoko sebagai Kepala Staf Kepresidenan yang mengeluarkan pernyataan semacam itu. Dia seharusnya bisa membedakan posisinya sebagai tim pemenangan capres dan pejabat negara.

“Pernyataan Moeldoko tersebut adalah pernyataan yang tidak bisa membedakan posisinya sebagai Pejabat Negara atau Tim Sukses. Moeldoko Terlalu banyak bicara tentang politik Pilpres sementara jabatannya adalah pejabat negara seringkat menteri. Ini tidak baik,” sesalnya.

Sementara itu, Anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandiaga, Fadli Zon juga mengkritik istilah perang total Moeldoko. Dia menyebut bahwa istilah itu justru diciptakan oleh salah satu tokoh terkemuka dalam Perang Dunia II.

“Istilah itu dimulai oleh Joseph Goebbels, tangan kanan Hitler dari Partai Nazi,” kata Fadli.

Fadli menuturkan, dalam kampanye perang pada 1943, Jerman hampir kalah. Lalu muncullah istilah perang total tersebut sebagai bagian dari propaganda dan usaha mengeluarkan seluruh daya upaya, apapun yang tersisa dari kekuatan Partai Nazi.

“Jerman sudah hampir kalah oleh sekutu. Keluarlah istilah perang total,” kata Fadli.

Menurutnya, pernyataan perang total dari Moeldoko tidak bisa dipisahkan dari muatan politk. Apalagi yang mengucapkan adalah seorang jenderal purnawirawan.

“Kata, istilah yang mungkin kurang tepat, kecuali mungkin sudah kepepet. Jerman mau kalah, dia menggunakan segala sumber daya. Apakah keadaan 01 sudah sangat kepepet sehingga menyatakan perang total?” sentil Fadli.

Sebelumnya, Moeldoko menyampaikan, saat ini strategi yang digunakan pihaknya diistilahkan dengan perang total. Hal tersebut disampaikan sebelum rapat bersama jajaran TKN Jokowi-Ma’ruf beberapa waktu lalu.

“Strategi, saat ini kita menyebutnya dengan istilah perang total. Di mana hal-hal yang kita kenali adalah menentukan center of gravity dari sebuah pertempuran itu. Kita sudah memiliki center of gravity itu, sehingga kita tahu harus bagaimana setelah mengenali center of gravity itu,” ucap Moeldoko.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *