Demokrat Sebut Tudingan KivlanZen Terhadap SBY Sangat Tendensius dan Salah

Demokrat Sebut Tudingan KivlanZen Terhadap SBY Sangat Tendensius dan Salah – Wakil Ketua Umum Partai Demokrat Syarief Hasan menepis tudingan Kivlan Zen bahwa Susilo Bambang Yudhoyono ( SBY) tak ingin Prabowo Subianto menang jadi presiden. Dia menegaskan bahwa Demokrat ingin Prabowo sukses memenangkan Pilpres 2019.

Statement itu sangat salah atau tidak benar. Kami partai Demokrat dan SBY mendukung penuh dan tentunya inginkan Prabowo sukses jadi Presiden,” kata Syarief saat dihubungi wartawan, Kamis (9/5).

Kivlan menegaskan, orang luar tak perlu meragukan Demokrat dalam koalisi Adil Makmur. Dia menyebut, tuduhan jenderal bintang dua itu terhadap SBY sangat salah.

“Yang bersangkutan orang luar kan tidak tahu intern Partai Demokrat jadi statement itu sangat tendensius dan salah besar,” ucap Syarief.

Terpisah, Kepala Divisi Advokasi DPP Partai Demokrat Ferdinand Hutahean menyebut, tudingan yang dilempar Kivlan sangat berlebihan. Menurutnya, selama ini SBY selalu berjuang keras memenangkan Prabowo. Justru, kata Ferdinand, Prabowo yang tidak menjalankan arahan SBY.

“Pak SBY begitu keras berjuang untuk memenangkan Prabowo-Sandi tetapi justru pak Prabowo yang banyak tidak melakukan arahan dan masukan dari Pak SBY,” kata Ferdinand.

Dia memandang bahwa Kivlan terkesan mencari-cari musuh baru. Menurutnya, SBY sudah berjuang keras dan tak ada niat mencegah Prabowo menang di Pilpres 2019.

“Justru Pak Prabowo lebih banyak hal-hal yang banyak merugikan dirinya termasuk terakhir pak Prabowo menyerang pak SBY ya itu tidak baik,” ungkap Ferdinand.

“Jadi saran saya mohon maaf kepada pak Kivlan tidak ingin menggurui tetapi sebaiknya pak Kivlan tidak usah terlelu banyak bicara yang tidak produktif yg justru tkontraproduktif terhadap pemenangan pak Prabowo,” imbuhnya.

Sebelumnya, Kivlan Zen angkat bicara terkait ucapan Politikus Partai Demokrat Andi Arief. Dalam cuitan di Twitter, Andi Arief menyebut ada setan gundul yang memberi informasi sesat Prabowo menang pemilu presiden 62 persen.

Menurut mantan jenderal loyalis Prabowo itu, yang merupakan setan gundul adalah Andi Arief sendiri. “Yang setan gundul itu dia, Andi Arief setan gundul,” kata Kivlan usai melakukan aksi di depan Kantor Bawaslu, Jakarta Pusat, Kamis (9/5).

Kivlan mempertanyakan sikap Demokrat dalam koalisi Prabowo. Dia menuding Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono tak ingin Prabowo jadi presiden. Pilpres 2014 pun, Kivlan menyebut SBY lebih memilih Jokowi daripada Prabowo.

Mantan jenderal bintang dua ini juga menyebut ada persaingan antara SBY dan Prabowo sejak dulu.

“Dia junior saya. Saya yang mendidik dia. Saya tahu dia,” kata Kivlan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *